Taktik Apple me-“MONOPOLI” Dan Menghancurkan Pengembang Kecil Dan Pemula

Taktik Apple me-“MONOPOLI” Dan Menghancurkan Pengembang Kecil Dan Pemula

Satu-satunya cara untuk mengunduh aplikasi pihak ketiga di iPhone adalah melalui Apple App Store. Jadi, Apple memiliki monopoli atas App Store di mana satu miliar pengguna iOS mengunduh aplikasi dan game di iPhone dan iPad mereka. Pengembang pihak ketiga yang ingin memiliki aplikasi mereka di Apple App Store harus mematuhi pedoman tertentu. Karena pedoman ini ditetapkan oleh Apple, Apple dapat mengubahnya kapan saja demi keuntungannya. Baru-baru ini, sekelompok perusahaan kecil termasuk Tile dan Basecamp mengeluh tentang taktik monopoli Apple kepada Kongres Subkomite Antimonopoli. Taktik monopoli Apple menghambat inovasi.

Berikut adalah beberapa cara Apple menyalahgunakan posisi monopolinya:

1. 30% potongan besar dalam penjualan

Setiap kali seseorang membeli aplikasi atau game dari Apple App Store, Apple akan menerima potongan besar 30%. Misalnya, jika aplikasi berharga $ 1, Apple akan mengambil 30 sen. Pengembang akan dibiarkan hanya dengan 70 sen! Ini juga berlaku untuk semua pembelian dan langganan dalam aplikasi. Karena tidak ada toko alternatif untuk pengguna iOS, pengembang harus membayar potongan besar ini kepada Apple. Menurut rumor baru-baru ini, Apple mengurangi potongannya untuk pengembang besar seperti Amazon.

2. Aturan App Store Yang Bersifat Drakon

Ada beberapa aturan konyol yang dibuat oleh Apple. Misalnya, Anda tidak bisa memberi tahu pengguna untuk mengunjungi situs web untuk melakukan pembayaran.

Spotify umumnya berharga $ 9,99 per bulan, tetapi ketika menjualnya melalui Apple App Store, Spotify hanya akan menerima $ 6,99 setelah Apple memotongnya. Hal ini membuat, Spotify meningkatkan harga layanannya menjadi $ 12,99 per bulan di App Store. Meskipun pelanggan dapat menghemat $ 3 per bulan saat mendaftar ke Spotify melalui situs web, Spotify tidak dapat memberi tahu informasi ini kepada para penggunanya saat mendaftar. Jika ya, Apple akan menghapus Spotify dari App Store. Situasi saat ini bahkan lebih buruk karena Apple juga memaksa pengembang untuk tidak menaikkan harganya di App Store.

Setiap kali Apple datang dengan teknologi baru, Apple juga memaksa semua pengembang pihak ke-3 untuk mengadopsi. Jika pengembang gagal untuk mengadopsi, Apple akan menghapus aplikasi dari App Store.

Quote:

3) Bersaing dengan aplikasi pihak ke-3

Karena Apple memiliki semua data App Store terkait dengan aplikasi dan layanan mana yang diperoleh oleh pengguna, berapa banyak pendapatan yang mereka hasilkan dan berapa data penting lainnya yang mereka miliki. Apple tiba-tiba memasuki pasar dan menghancurkan persaingan dari pengembang pihak ke-3. Ada beberapa contoh, beberapa di antaranya tercantum di bawah ini.

  • Tile adalah perusahaan populer yang dikenal membantu konsumen dalam menemukan barang-barang mereka yang hilang melalui pelacak Bluetooth. Apple juga menjual pelacak Bluetooth Bluetooth di toko-toko ritel di seluruh dunia. Apple sekarang sedang mengembangkan produk saingannya sendiri yang berfungsi dengan aplikasi “Find My” yang sudah diinstal pada semua iPhone yang dijual di seluruh dunia. Konsumen bahkan tidak dapat menghapus aplikasi Find My Apple. Selain itu, pelacak Tile sekarang dihapus dari toko ritel Apple di seluruh dunia. Dengan pembaruan iOS 13 terbaru, Apple sering menyarankan pengguna menonaktifkan pelacakan lokasi aplikasi Tile di perangkat iOS mereka. Apple tidak menawarkan saran serupa untuk aplikasi Find My-nya sendiri.
  • Spotify adalah aplikasi musik top di Apple App Store selama beberapa tahun. Segalanya berubah tiba-tiba setelah Apple memperkenalkan layanan Apple Music-nya sendiri. Aplikasi Apple Music sekarang sudah diinstal pada iPhone di seluruh dunia dan dipromosikan di App Store setiap saat.  Apple juga sangat mempromosikan aplikasi dan layanannya sendiri di hasil pencarian App Store.


4) Membatasi akses API kunci ke aplikasi pihak ketiga

Untuk memberikan pengalaman pengguna yang lebih baik daripada aplikasi pihak ke-3, Apple akan membatasi aplikasi pihak ke-3 dari mengakses API dan perangkat keras tertentu. Misalnya, pada tahun 2018, Apple memperkenalkan aplikasi ScreenTime yang membantu pengguna memantau waktu di layar mereka dan memungkinkan orang tua untuk memantau dan mengontrol aktivitas seluler anak-anak mereka. Setelah beberapa bulan, Apple mulai menghapus aplikasi pihak ke-3 yang menawarkan fungsionalitas yang serupa di App Store. Apple mengklaim bahwa aplikasi ini melanggar aturan App Store tanpa memberikan perincian lebih lanjut.

Contoh lain terkait dengan chip U1 Apple yang baru yang dirancang menggunakan teknologi Ultra-Wideband untuk kesadaran spasial. Chip ini memungkinkan iPhone 11 untuk lebih memahami lokasi relatif terhadap perangkat Apple lain yang dilengkapi U1 di sekitarnya. Apple akan menggunakan chip ini untuk layanannya sendiri sementara aplikasi pihak ke-3 seperti Tile tidak akan memiliki akses ke chip itu.

Pengembang aplikasi dapat membuat daftar beberapa cara lain di mana Apple menyalahgunakan posisi monopolinya. Semoga, pemerintah AS akan segera melihat praktik Apple dan memesan tindakan yang diperlukan untuk memungkinkan pengembang pihak ketiga bersaing secara efektif dengan Apple.

Sumber Artikel :
– How Apple’s Apps Topped Rivals in the App Store It Controls : https://www.nytimes.com/interactive/…mpetition.html
– Here’s how Apple uses its monopoly tactics to crush small developers and startups : https://mspoweruser.com/heres-how-ap…-and-startups/

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *